02 Mei 2009

Kisah Ibrahim Adham

Ibrahim Adham pernah berkerja disebuah kebun limau dalam tempoh yang agak lama. Suatu hari majikannya meminta dia memetik beberapa biji limau yang manis untuk dimakan.

Alangkah terkejut majikannya bila Ibrahim mengatakan dia tidak tahu mana buah yang manis dan mana yang masam. Berarti selama dia berkerja dia sedikit pun tidak menjamah hak majikannya kerana itu tidak halal katanya.

Inilah sosok tubuh wali Allah yang menjadi contoh kepada semua pekerja sehingga akhir zaman. Dia tidak berani menyentuh hak majikannya walaupun sebiji limau yang kecil sekali nilainya. Ibrahim sedar habuannya tidak lain adalah bakaran api neraka.

Sepatutnya dialah yang mengetahui mana buah yang manis dan mana yang masam, logik akal kita dia akan merasa dan makan hari hari. Tetapi tidak bagi Ibrahim. Dia betul-betul amanah dan tidak merasa walau seulas dari limau majikannya.

1 ulasan:

Awanama berkata...

Salam YB.

Wali Allah Ibrahim Adham asalnya seorang Raja.
Di dalam kitab Ihya Ulumiddin karangan Imam Al-Ghazali banyak tercatat kisah hidupnya.