27 April 2008

Jangan bersifat boros.

“Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara setan, sedangkan setan adalah makhluk yang sangat ingkar kepada Tuhannya” (QSal-Israa‘: 27).

Kita baru menyedari betapa pentingnya hidup berjimat ketika sumber alam yang kita miliki mulai terbatas atau sesetengahnya sudah habis. Pada hal sejak sekian lama,Islam sangat menganjurkan kita untuk hidup berjimat. Maksudnya, tidak kedekut, tidak juga membazir, baik terhadap sumber alam yang boleh diperbaharui seperti makanan dan buah-buahan. Mahupun terhadap sumber alam yang tidak boleh diperbaharui seperti air, minyak, gas dan sebagainya. Waktu yang berlalu juga pasti tidak dapat kita perbaharui.

Waktu sangat dianjurkan untuk digunakan secukupnya. Dalam suatu hadits Nabi SAW dikatakan, suatu pekerjaan yang sempat dilakukan hari ini,tidak perlu ditunda sampai esok hari. Ini menunjukkan bahawa Islam menganjurkan untuk tidak menangguhkan waktu atau berjimat dalam menggunakan waktu. Lagi pun menunggu waktu sampai esok hari adakah berarti kita yakin esok kita masih memiliki waktu yang cukup untuk bertahan hidup sampai saat itu. Padahal sempat tidaknya kita di keesokan harinya adalah rahsia Yang Maha Kuasa.

Demikian juga dengan berbagai sumber alam lain, tidak terkecuali air untuk berwudhuk untuk melakukan shalat. Tidak boleh berlebih-lebihan digunakan meskipun untuk beribadah. Dengan berhemat dalam menggunakan sumber tenaga dunia, orang lain di masa sekarang atau di masa yang akan datang akan memperoleh kesempatan untuk berkongsi menikmati berbagai rahmat dan nikmat Allah di dunia ini.

5 ulasan:

NGINAP SRENGENGE berkata...

YB,

Dalam penggunaan kazanah negara BN cukup boros. Wang negara dibazirkan secara melulu , bahkan dibolot . Di akhirat nanti setiap individu rakyat akan mempersoalkannya..........apakah islam hadhari boleh membela mereka?

Snowflake berkata...

Assalamualaikum YB,
Sedap hati membaca artikel ini. Timbul rasa kesedaran pulak. Mengalir airmata teringatkan anak anak kecil di luar negara yang selalu ditonjolkan di television. Berebut rebut meminta makanan dan minuman. Di Malaysia, golongan pemboros memang terkenal, maklumlah Allah Taala belum turunkan dugaan macam di sesetengah luar negara itu. Sekarang baru Allah turunkan sedikit demi sedikit (Allah bagi chance lagi), tak nampak jugak, sah buta.
Wassalam

Pengasas: berkata...

As-Salamu 'Alaikum YB Drs,
Sudahkah YB membaca dalam blog ni:

http://www.politikbanjar.blogspot.com/

dan

http://matsamankati.blogspot.com/

Apa komen YB.
Maaf dan Salam!

DRS. KHALIL IDHAM LIM berkata...

biasalah ragam manusia...ana dah jawab dalam ruangan mereka tu.

Pengasas: berkata...

As-Salamu 'Alaikum YB Drs,
Ana berpendapat jawapan YB tu dah ok, cuma nipiskan/cairkan sikit lagi. Maklumlah, jawapan masa letih balik ceramah.
JAZAKALLAHU khairan kathiran!