21 July 2014

Memerhati deretan pesawat MAS, air mata saya menitis

23 Ramadhan 1435. [MOD] -

DR AZMAN IBRAHIM | .

SAYA mengambil sedikit masa untuk menulis tentang MH17 dalam keadaan sangat memahami perasaan keluarga yang sedang menunggu ketibaan orang-orang yang tersayang tetapi akhirnya yang ditunggu tak kunjung tiba. Perasaan kehampaan dan kesedihan ini teramat saya fahami.

Teringat, ketika saya memaklumkan waktu kepulangan ke tanahair kepada keluarga pada September 1999, hampir seminggu ayahanda dan bonda hampir tak tidur malam menunggu detik mendaratnya pesawat dari Amman, Jordan di KLIA membawa pulang seorang anak yang telah 6 tahun di perantauan. Alhamdulillah… akhirnya yang ditunggu tiba juga.

Pemergian penumpang dan krew MH17 dalam keadaan yang begitu tragis dengan jasad yang berkecai adalah terlalu memilukan. Sebuah kapal terbang yang terbang pada ketinggian 33,000 kaki di udara bermakna jaraknya dari permukaan bumi sekitar 7 batu.

Saya terasa sebak memikirkan bagaimana keadaan di dalam MH17 ketika pesawat tersebut jatuh dengan lajunya dari ketinggian itu lalu terhempas dengan dahsyat ke bumi.

Hakikat ketentuan Allah yang membuatkan air mata saya menitis, semua kita akan mati dan tiada siapa yang tahu di bumi mana kehidupan ini akan berakhir dan bagaimana kesudahan hidup kita.

Saya sangat bersimpati dengan pengurusan MAS di sebalik pelbagai kecaman terhadap mereka. 2 tragedi  menimpa dalam masa yang singkat terlalu berat untuk dipikul.

Semalam ketika mendarat di KLIA dari Kota Kinabalu, sambil memerhatikan deretan pesawat MAS yang sedang diparkir, air mata saya menitis lagi. Kehidupan tetap diteruskan dengan pesawat terus berlepas dan mendarat.

Bukan mudah untuk kakitangan yang kehilangan begitu ramai rakan dalam tempoh singkat untuk bangkit mengumpulkan kembali sisa semangat bagi terus bekerja.

Kita tahu mereka telah melakukan yang terbaik. Di sini terlalu ramai orang yang tak bersalah dan bergantung rezeki  pada setiap kali  kapal terbang berlambang wau bulan tersebut pergi dan kembali. Jasanya terlalu besar walau ada ketika reputasinya dicemari oleh tangan-tangan rakus yang tamak.

Syarikat penerbangan ini adalah milik rakyat walaupun sebahagian besar rakyat hanya mampu mendongak melihat pesawat berjalur merah biru tersebut terbang di atas kepala mereka.

Apabila membaca berita, ketua pramugara MH17 yang terkorban adalah individu yang bergitu komited menentang sajian arak dalam pesawat, hati kecil saya berkata, inilah dia turning point. Hargai pengorbanan krew tersebut yang telah pergi dan tolong tunaikan hasratnya.

Walaupun bagaimana keadaan jasad Almarhum ditemui, hasil perjuangannya akan tetap kekal mengharum.

Sekarang bukan masanya untuk saling menunding jari dan mempolitikkan isu. Bagi saya ini adalah tragedi pembunuhan beramai yang mesti diadili.

Kita tidak berhajat untuk melihat munculnya wira di sebalik musibah, tetapi Allah masih mengizinkan matahari terbit di bumi ini lantaran kerana masih ada di permukaannya mereka yang menegakkan keadilan.

Malaysia perlu bertegas. Semua hak kita yang diperuntukkan oleh undang-undang antarabangsa mesti diperjuangkan. Soal konflik serantau antara Rusia, Ukraine dan pemisah adalah masalah mereka. Tetapi tindakan mensasarkan sebuah pesawat awam yang tidak membawa sebarang ancaman keselamatan adalah tidak bertamadun.

Kita akan tengok bagaimana reaksi berbeza masyarakat dunia akan timbul andainya sebuah pesawat milik barat ditembak jatuh di sebuah wilayah ummat Islam atau suspek pelakunya adala seorang Islam.

Bukankah kerana insiden letupan Pesawat Pan AM Penerbangan 103 di Lockerbie menyebabkan Libya dikenakan sekatan ekonomi?

Tragedi Lockerbie mengorbankan 271 orang sementara MH17 mengorbangkan 298 orang. Keduanya adalah tragis dan memilukan. Jangan ada double standard dalam menegakkan keadilan!

No comments: