05 April 2009

Sasterawan Negara berbicara di Bukit Gantang





4 ulasan:

D'Rimba berkata...

Saya amatlah mengharap mudahan pejuang bahasa sekalian beroleh kejayaan bermakna di sana memartabatkan bahasa dan bangsa Melayu sendiri berteraskan Islam sejati..........Terima kasih saudara sudi membela nasib bahasa Melayu kami. Amat kami hargai dan kenang sampai akhir hayat nanti. Terima kasih.............

saudarabaharu.blogspot.com berkata...

Semoga rakyat boleh berfikir. Kenapa sasterawan ini sanggup turun padang?

Tanpa Nama berkata...

Saya masih ingat pada zaman Syed nasir dulu, dia jadi hero Bahasa Melayu, arak keranda 152? dia hero...akhirnya jadi Adun , jadi pengarah DBP, tapi akhirnya jadi apa dia? ...jadi kaya!
maka kita kena awasi juga pencacai politik ,mana mana lah tak kira UMNo atau PAS,

Jadilah pejuang yg bukan mengharapkan balasan wang ringit atau harta bertimbun..

Pencacai UMNo (lidah bercabang) memang tak cari harta bertimbun , tapi cari harta menggunong, tak habis makan 7 keturunan, baik dari ketua cawangan sampai kpd PM dan bekas bekas PM

Mr Sultonic berkata...

ada pun umno ini dalam bahasa kedahnya bermaksud, HAPRAK, LOQLAQ dan KAWAQ.
HAPRAK = Kata-kata yang tidak boleh dipercayai, dan selalu berdusta.
LOQLAQ = Buat Kerja Ikut Suka Tanpa Menilai
KAWAQ = Orang Yang tidak Dipercayai, Lidah BErcabang