26 March 2014

Selatan Lautan Hindi Seperti Kawah Buih Putih Dengan Ombak Ganas - Pakar

24 Jamadil Awwal 1435. [MOD] -
Ia merupakan sebuah tempat yang amat dahsyat.

Apabila musim sejuk tiba, selatan Lautan Hindi telah digambarkan sebagai tempat yang paling teruk di dunia.

Cuaca yang tidak menentu, keadaan berbahaya, ombak ganas dan laut bergelora semua ini menunjukkan satu keadaan menakutkan, walaupun untuk kapal-kapal besar.


Bagi anggota penyelamat yang cuba untuk merungkai misteri MH370 di kawasan ini, ia seolah-olah satu mimpi ngeri.

Musim sejuk Antartika dijangka akan memberi kesan serius terhadap usaha carian di 2,500 km di luar pantai barat Australia untuk beberapa minggu dan bulan akan datang.

Meteorologi penerbangan dan perunding udara serta laut meramalkan masa yang sukar untuk pesawat dan kapal-kapal di Lautan Hindi, juga misi carian mencabar dengan musim sejuk selama lapan bulan di kawasan ini membawa kepada ombak besar yang ganas dan tiupan angin kencang.

Perunding keselamatan penerbangan, Geoffrey Thomas yang terlibat dengan penerbitan perniagaan industri penerbangan airlineratings.com memberi amaran bahawa cuaca yang dialami pada masa kini hanyalah semata-mata satu 'rasa' kepada keadaan sebenar yang tidak lama lagi akan lebih menghampiri kawasan carian.

"Keadaan yang amat sejuk sedang menghampiri. Keadaan laut akan bergelora, hujan lebat dan awan yang rendah," katanya.

"Laut akan menjadi seperti sebuah kawah buih dengan warna putih yang melitupi, berserta ombak ganas. Tidak ada gunanya dan berbahaya untuk berada di sana."

Thomas memberitahu London Mail Online bahawa keadaan semasa itu merupakan suatu alamat yang tidak menyenangkan.

"Ini adalah permulaan musim sejuk," katanya.

"Keadaan seperti hari ini adalah kejadian yang berlaku setiap hari di kawasan lautan ini. Ia adalah musim sejuk selama lapan bulan pertama untuk tahun ini dan dalam tempoh itu, ia adalah tempat yang paling dahsyat di dunia.

"Laut bergelora dan mengganas dan tiupan angin yang melampau."

Thomas berkata dengan keadaan seperti itu, untuk mendapatkan semula bangkai pesawat mungkin mengambil masa berbulan-bulan atau tahun.

"Pesawat akan terus mencari serpihan dari MH370, walaupun ia amat sukar. Anda bersama-sama angin dengan pada 200 kilometer per jam dan di sana ia boleh lenyap sekelip mata.

"Itulah cabaran mencari dan kemudian mendapatkan serpihan.

"Tetapi cabaran terbesar dalam semua adalah mencari pesawat di bahagian bawah lautan, di lokasi kemalangan sebenar. Jika ini adalah kes juruterbang bunuh diri seperti beberapa dakwaan, anda tidak boleh memilih tempat yang lebih baik dan anda tidak mungkin akan menemuinya."

Konsultan meteorologi dan bekas penasihat penerbangan tentera Universiti Newcastle, Martin Babakhan berkata keadaan musim sejuk di kawasan carian bermakna usaha untuk mendapatkan semula kapal terbang itu akan menjadi terhad dan bergantung kepada cuaca.

"Peralihan musim telah bermula dan itu bererti udara sejuk dari Antartika bergerak ke atas dan udara panas bergerak ke bawah mewujudkan peristiwa cuaca yang teruk," kata Babakhan.

"Akan ada tempoh yang baik untuk menyambung semula carian, seperti dalam tempoh 24 jam akan datang, tetapi carian akan sentiasa tergendala sepanjang tempoh musim luruh ini."

Keadaan yang dikenali sebagai The Roaring Forties ini berlaku di antara kira-kira 40° dan 50° latitud di hemisfera selatan terletak dalam zon peralihan antara lebih tenang, nyaman dan zon dingin Kutub Selatan.

mStar

No comments: