01 April 2014

Travelog Idham Lim (13)

15. Kenangan Dulu2....Lagi cerita semasa belajar di China dari tahun 1998 hingga tahun 2000. Ada beberapa kenangan menarik semasa awal berada di China. Sekitar seminggu berada di Kolej Bahasa Mandarin Jinan Universiti saya mengambil keputusan memberanikan diri untuk keluar ke pusat membeli belah Jusco tempat saya dibawa oleh Isteri pegawai Konsul Malaysia membeli barangan elektrik untuk masak dalam bilik asrama pada hari kedua sampai di Guangzhou.


Saya pergi dengan mengambil sedikit panduan dari teman yang sama kuliah dengan menaiki bas dan tepat sampai dihadapan Jusco tersebut.

Sempat membeli sedikit keperluan saya keluar dari tempat itu dan menunggu bas agak lama dan mengambil keputusan untuk balik menggunakan motosikal tambang yang banyak pada masa itu. Untuk pengetahuan motosikal telah dilarang dalam bandar Guangzhou selepas itu pada tahun 2008.Lucunya kerana saya baru sedikit menguasai Bahasa Mandarin disitu timbul masalah komunikasi seperti pepatah "itek dengan ayam bercakap". Mujurlah selepas beberapa kali dia mendengar ke mana saya mahu pergi lalu dibawanya ke tempat yang dia faham dan kebetulan itulah Kolej tempat saya belajar.

Bayanglan kalau ketempat lain saya dibawa tentu besar masalahnya . Kerana itu saya mengambil iktibar dari apa yang pernah saya alami dengan memastikan setiap rakan dan tamu yang ikut bersama rombongan ke China mendapatkan kad alamat hotel penginapan semasa pertama mendaftar untuk masuk ke hotel. Tujuannya ialah kad itulah sebagai panduan untuk balik ke hotel kalau ada masalah komunikasi dengan teksi dan sebagainya.

Apa yang belaku kepada saya pada masa itu ialah saya tidak membawa apa-apa kertas dan kad yang tertulis alamat kolej tempat saya belajar.

Pernah satu rombongan yang saya bawa satu bas sekitar 40 orang ke China pada tahun 2006. Seperti biasa dalam taklimat awal saya tegaskan peserta yang lewat akan ditinggal dan mereka kena balik sendiri ke hotel berdasaran kad yang diberikan. Ternyata dalam tempoh yang diberikan dan ditambah lagi sedikit masa yang sesuai akhirnya 2 orang terpaksa ditinggalkan dan mereka balik sendiri ke hotel dengan kad hotel yang mereka ada.

Belajar di Guangzhou selama 2 tahun memberi peluang kepada saya untuk banyak belajar dan memahami perangai dan tabiat masyarakat Cina yang berada di negara asalnya. Bagi saya ianya berlainan dengan tabiat dan sikap orang cina yang berada di luar termasuklah di negara kita Malaysia. Apa lagi saya belajar dalam bidang Bahasa dan Budaya Cina. Ianya banyak membentuk sikap dan pandangan saya selepas itu

Semangat menghormati tamu dan mengakui kita adalah orang cina sangat tinggi kalau kita katakan kita orang cina. Bila kita katakan "Wo Shi Hua Ren...Saya orang Cina" dia sangat menghormati pengakuan itu dan cepat-cepat dia bertanya "nenek moyang kamu dari wilayah mana ?". Rasanya tidak ada pun orang yang bukan berbangsanya mengaku dia berbangsa dari selain bangsanya kalau dia masih siuman.

Maksud saya sudah banyak kali saya menemui orang cina malaysia adakah di China dan di Malaysia sendiri yang mempersendakan saya bila saya katakan saya orang Cina sepertinya juga. Dia sangat curiga dan sangat sangsi dengan pengakuan saya adalah sebangsa sepertinya juga.

Setiap kali saya berhadapan dengan orang Cina Malaysia dan bila mengatakan saya juga sebangsa dengannya lalu dia nampak kehairanan. Antara yang keluar dari mulutnya "Betul ke kamu Cinam kamu Melayu kan"...."kenapa kamu nampak macam Melayu ? ".

Kekadang dia lebih kendur kalau saya katakan saya Cina Kelantan kerana umumnya mengetahui Cina Kelantan wajahnya lebih mirip kepada melayu.

Sebab itu bila terkenang semasa belum memeluk islam, kenapa pulak tidak ada orang Cina atau orang Melayu yang mengatakan saya macam Melayu ? Lalu saya mengambil keputusan ianya disebabkan saya mirip nampak Melayu tetapi kerana saya yang bermiripkan Islam dan berkopiah lalu saya dikatanya Melayu kerana di Malaysia majoritinya orang Melayu beragama Islam.

Pernah sekali semasa saya menumpang minum semeja dengan seorang Cina yang bersendirian minum di Hentian R&R Sungai Perak lalu semasa perbualan awal saya bertanyakan dalan Bahasa Manderin lalu dijawabnya dalam Bahasa Melayu...bila saya kata kepadanya bahawa saya juga Cina dia ketawakan saya dan saya mula mengeluarkan kata-kata yang tidak dapat dia jawab iaitu..."kalau saya Melayu tidak mungkin saya boleh mengaku Cina dan kerana saya telah mengaku Cina bukan kah itu bagus untuk kamu dan bertambah seorang lagi orang Cina dan boleh saya diberi sedikit upah ?" sambil saya menghulurkan tangan minta wang darinya.

Dia terkejut dengan kata-kata saya tadi dan saya ulanginya beberapa kali takut dia tidak faham. Barulah akhirnya dia mengakui saya Cina walaupun nampàk pada mukanya tidak terlalu ceria.

Kata saya lagi.."Mana ada orang nak mengaku Cina kalau dia bangsa lain. Dan mana orang Cina yang nak mengaku bangsa lain. Kita dilahirkan dengan ayah dan ibu sendiri dan itulah bangsa kita walaupun dimana kita berada.".

Saya "berceramah" lagi padanya.."Sebenarnya saya lebih selesa di negeri Cina dengan mereka menghormati pengakuan didepan mereka kalau kita Cina. Lalu ditanyanya "nenek moyang kamu dari wilayah mana?..cepat saya menjawab Fujian dan kami bercakap 'minang hua' (Hokkien).

Sekali di Macau pada tahun 2007 saya bertemu dengan seorang pengusaha Cina Malaysia dalam perjalanan balik ke Malaysia. Saya nampaknya diketawakan dan dicurigai bila saya mengaku Cina sepertinya. Akibatnya saya berceramah lagi.Akhirnya kami bertukar no tel dan berhubung semula sesudah itu.

Sebab itulah sikap mencurigai bangsa lain bagi saya melambatkan kemajuan sebuah negara. Dan ini berlaku di negara kita, adakah Cina atau Melayu atau India sebenarnya sekian lama mereka ditanam dengan semangat membenci bangsa lain. Persoalannya siapakah dan pertubuhan manakah yang mengajar semunya itu ?.

Apa lagi apa yang dikatakan sebagai "rasis' atau perkauman  sangat bahaya bagi sebuah masyatakat dan negara. Bila satu bangsa lebih maju dari bangsa yang lain sebetul ianya adalah satu cabaran dan persaingan yang sihat. Bukanya perlu disekat dan apalagi dibuat satu benteng bagi menimbulkan sikap saling membenci.

Malah kemajuan sebuah negara boleh dipacu dengan sempurna sebagaimana yang pernah dibuktikan oleh Nabi Muhammad s.a.w di Madinah walaupun di sana Madinah adalah terdiri dari masyarakat majmuk atau berbilang bangsa.

Islam tidak pernah mengajar semangat untuk membenci bangsa dan agama lain. Namun di sana ada semangat Islam yang tinggi iaitu mengajak mereka kepada Islam dengan apa cara sekali pun . Malah Rasulullah menghormati apa saja bangsa yang ditemuinya dan terbukti ramai dikalangan sahabat ada mereka yang tidak sebangsa dengan Rasulullah memeluk Islam dan menjadi watak penting dalam sejarah islam. Siapa tidak kenal dengan Bilal berasal dari Afrika dan Salman berasal dari Parsi , dua watak penting yang memeluk Islam setelah menerima dakwah dari Rasulullah.

Pernah satu masa Rasulullah menghormati satu jenazah seorang Yahudi sebagaimana dalam Hadis sahih, muttafaq alaih. Lafaznya seperti berikut:

Sahl bin Hunaif dan Qees bin Saad melaporkan: Sesungguhnya Nabi SAW dilintasi di hadapannya oleh satu jenazah, lalu baginda berdiri. Diberitakan kepada baginda bahawa ia adalah jenazah seorang Yahudi. Lalu baginda bersabda: “Tidakkah ia satu jiwa?”.Bukhari (no: 1250) dan Muslim (no: 961). Inilah keagungan dan ketinggian Islam.

Alhamdulillah masa silam telah banyak mengajar kita, sekarang sudah tidak ganjil bila ada pemimpin Islam yang menziarahi orang bukan Islam yang meninggal dunia. Sebelumnya "jauh panggang dari api" , pengalaman saya yang keluar dari mulut orang Melayu, kalau ada orang Cina yang meninggal dunia ialah "Cina mampuh" dan beberapa kata-kata lain yang menyakitkan hati. Dulu seingat saya semasa emak kandung meninggal dunia pada tahun 1973, tidak ada seorang pun orang Melayu yang datang menziarahi. Entah kerana mereka takut atau membenci kami?.

Tetapi pada penghujung tahun lepas bila Bapak Sauidara saya sendiri meninggal dunia lalu saya dihubungi oleh Abang kandung yang belum Islam untuk balik ziarah. Saya sekeluarga balik ke Kelantan . Semasa saya berada sekitar sejam berada disitu kelihatan ada orang Melayu yang berkopiah datang menziarahi keluarga kami. Malah saya menghubungi YB kawasan itu iaitu Adun Kawasan Tawang,yang merupakan rakan baik saya,  YB. Ust. Hassan Mahmud memaklumkan bapak saudara saya meninggal dunia dan beliau berjanji untuk datang selepas itu.

Panjang pula sekali ini, maaf saya sambung dilain kali....29 Jamadil Awwal 1435. [MOD] -


No comments: