15 January 2014

Pemilu: Jusuf Kalla bakal jadi regu Jokowi?

13 Rabiul Awal 1435. [MOD] -
AHMAD MUHAJIR
NAMPAKNYA Pilihanraya Umum atau Pemilihan Umum (PRU/Pemilu) Indonesia yang dijadualkan pada 4 April ini semakin hampir.

Senarai bakal calon untuk menjadi wakil rakyat di Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan  Daerah (DPD), calon untuk anggota atau ahli Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Tingkat Satu (DUN/DPRD Tkt 1) serta Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Tingkat Dua untuk daerah dan bandar (DPRD Tkt Dua) sudah disahkan oleh Komisi Pemilihan  Umum (KPU semacam SPR) bersama Komisi Pemilihan Indonesia dan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Banwaslu).

Senarai pengundi memang masih ada masalah di beberapa tempat, terutama yang ada dua nama dalam senarai atau orangnya sudah meninggal namun namanya masih ada. Ini tidak boleh dielakkan dari seramai 180 juta lebih pengundi, dan  berapa peratus akan Golput atau Golongan Putih tidak keluar mengundi, kerana kecewa dengan prestasi dan imej buruk yang ditampilkan oleh pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) serta ahli kabinetnya, begitu juga dengan parti-parti yang bertanding, dengan wajah atau kerja wakil rakyatnya di Parlimen, yang tidak banyak memihak kepada kepentingan rakyat banyak.

Memang ada beberapa gabenur yang dinilai bagus serta disukai rakyat banyak seperti gabenur Jawa Barat Ahmad Heryawan seorang ustaz cerdas dan pintar dari Parti Keadilan Sejahtera (PKS), begitu juga gabenur Kalimantan Timur Dr Awang Farouk Ishak dari Golongan Karya, kemudian beberapa pegawai daerah serta datuk bandar seperti Datuk Bandar Depok Dr Ir Nur Mahmudi Ismail juga dari PKS, datuk bandar Surabaya Ir Tri Rismaharini dari Parti Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P).

Ada beberapa nama lagi yang berprestij yang tidak dapat disebut satu persatu. Namun nama yang disebut diatas ialah nama-nama yang sebelumnya telah menunjukkan imej dan nama yang harum di mata masyarakat, sebutlah Ahmad Heryawan adalah bekas timbalan speaker DUN Jakarta dan Ketua PKS Wilayah Jakarta, kemudian Awang Farouk Ishak adalah bekas pegawai daerah Kutai Timur, negeri yang kaya dengan minyak ini menempuh berbagai pengalaman sebagai penyarah, timbalan rektor dan kemudian terjun ke dunia politik.

datuk bandar bertudung

Begitu pula dengan Ir Tri Rismaharini (gambar) bekas Pengarah Kewangan Surabaya, yang dikenal jujur, bersih dan sangat menjaga amanah serta sangat kemas menguruskan akauntabiliti di pejabatnya. Walaupun daripada PDI-P, namun dia berani memakai tudung sebagai kewajiban seorang Muslimah, yang tentunya sangat berbeda dengan bosnya Ketua Umum PDI-P Megawati Sukarnoputri.

Setelah terpilih menjadi datuk bandar Surabaya pada tahun 2010 dia tidak membenarkan iklan perempuan yang tidak senonoh dan tidak menutup aurat, menyatukan kawasan pelacuran biar lebih tertib dengan tujuan akhirnya untuk menghakis jangka panjang amalan maksiat ini di Surabaya.

Mengubah suasana Surabaya yang sesak dan tidak teratur trafiknya, namun rakyat merasakan ada sedikit perubahan, padahal Surabaya adalah bandar kedua terbesar setelah Jakarta. Dan sudah memulakan penertiban di taman-taman yang lebih sihat dan dinaik, serta tersedianya Wi-Fi di taman-taman tempat bersukan, berehat dan bersantai rakyat Surabaya. Suasana kehidupan beraagama juga semakin dirasakan.

Namun dalam sepak terajangnya jelas tidak semua orang mendukungnya, termasuk Speaker DPRD Surabaya, yang diduga kuat melakukan rasuah dan suka melakukan hal-hal yang bertentangan dengan masyarakat Surabaya dan Jawa Timur, yang dikenal umatnya amat kuat beragama, dan adalah bahagian dari wilayah yang pernah menjadi medan dakwah Wali Songo satu ketika dahulu.

Berdasarkan kajian Lembaga Survey Indonesia (LSI) dijangka menempati tempat teratas pada Pemilu 2014 nanti adalah Golkar, PDI-P dan mungkin juga Gerakan Indonesia Raya (Gerindra), pimpinan bekas menantu Suharto Jeneral B Prabowo Subianto, sedangkan Parti Persatuan Pembangunan (PPP),PKS dan Parti Kebangkitan Bangsa (PKB) akan berada pada urutan berikutnya.

Memang Golkar dan PDI-P adalah parti lama dan sudah lapuk, namun itulah realiti politik, kerana kedua parti ini lebih siap dari segi kewangan pengurusan serta mampu menampilkan imej seolah-olah dialah parti yang boleh menyelesaikan isu-isu yang ada.

parti Amien Rais diramal tewas

Lain pula dengan Parti Amanat Nasional (PAN) parti yang diasaskan oleh Prof Dr M Amien Rais (gambar), dirasakan akan kecundang dan tidak mustahil tidak akan mendapat kursi di DPR pada Pemilu 2014 nanti, begitu juga dengan Parti Hati Nurani Rakyat (Hanura) yang diasaskan oleh Jeneral Bersara Wiranto, apalagi kini dia berdampingan dengan Harry Tanoesubroto yang menganjurkan Miss World Festival beberapa bulan lalu yang mengundang protes dari Pertubuhan dan NGO Islam, dia seolah-olah membuang minyak ketengah api yang sedang menyala.

Begitu juga dengan Parti Nasional Demokrat (Nasdem) pimpinan Surya Paloh, seorang pengusaha bidang media dan usaha strategik lainnya dari Aceh ini, namun imej dan dari mana kekayaannya berasal tidak boleh dipisahkan dengan kedekatannya dengan keluarga Suharto atau keluarga Jalan Cendana Jakarta Pusat.

Lain pula dengan Parti Bulan Bintang (PBB) walaupun diharapkan akan mengganti Parti Islam Masyumi, namun tiada tokohnya yang boleh ditampilkan, yang setidaknya ada tanda-tanda atau sedikit ciri-ciri kepemimpinan Masyumi yang diwariskan oleh M Natsir, M Roem, Sjafruddin Prawiranegara, Dr Mr Kasman Singodimedjo, AR Sutan Mansur, Prof Dr Hamka, yang telah mewariskan politik bersih, jujur dan sangat beradab.

kemerosotan pengaruh Parti Demokrat

Memang tidak dinafikan PBB akan dapat beberapa kursi di DPR, DPRD Satu dan DPRD Dua mungkin di Aceh, Sumatera Barat, dan beberapa wilayah lagi.

Yang paling menyedihkan tentunya adalah Parti Demokrat parti pimpinan Presiden SBY dimana dia sebagai ketua umumnya sedangkan Eddie Baskoro Yudhoyono anaknya sebagai setiausaha agung. Dijangka parti ini hanya akan mendapat beberapa kursi di DPR, DPRD Satu dan DPRD Dua, ini tidak lain kerana kekecewaan yang mendalam yang dirasakan oleh rakyat banyak terhadap imej dan lemahnya kerja serta lembabnya Presiden SBY bertindak dan bersikap.

calon presiden

Nah kini siapa bakal Presiden yang menjadi pilihan rakyat, terutama hasil survey LSI. Nampaknya nama yang paling atas adalah Ir Joko Widodo (gambar), mantan datuk bandar Solo (lahir di Solo, 21 Jun 1961, Ir dari Fakulti Kehutanan Universiti Gajah Mada Yogyakarta).

Memang dia dari PDI-P tetapi rakyat Jakarta mengundinya tahun lalu tidak lain kerana melihat figurnya yang dinilai sukses dan berhasil dalam beberapa bidang strategik kehidupan yang sangat diperlukan oleh rakyat banyak, terutama dalam bidang kesihatan, pendidikan, perumahan rakyat, banjir serta menyediakan Wi-Fi untuk bas Transjakarta dan Bas Mini.

Bakal pendampingnya yang disebut adalah Drs M Jusuf Kalla (71 tahun) mantan Timbalan Presiden penggal pertama Presiden SBY. JK memang sangat tua dari segi umur, namun pengusaha keluarga kaya dari Bugis Sulawesi Selatan ini tetap energik, bicara laju dan cepat bertindak.

Jusuf Kalla juga dari keluarga besar Muhammadiyah dan Nahdhatul Ulama (NU). Bekas aktivis Pelajar Islam Indonesia (PII), Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) serta Ketua Komite Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) di Makassar semasa berhadapan dengan komunis (PKI) dalam pemberontakannya yang gagal tahun 1965-1966 di tanah Bugis ini.

generasi baru

Kini nama baru yang muncul dari kalangan muda adalah nama-nama baru termasuk nama di atas iaitu Ir Tri Hasmarini, Chairul Tanjung (pengusaha asal Medan), Basuki Tjahaya Purnama (kini timbalan Joko Widodo) intelektual dan punya kemampuan komunikasi politik yang baik, Dr Anis Baswedan (cucu bekas Tokoh Masyumi Abdurrahman Baswedan, Timbalan Menteri masa M Natsir menjadi menteri Penerangan) muda, cerdas, intelektual dan punya visi politik serta wawasan kenegaraan yang baik.

Terakhir ialah Abraham Shamad (gambar), kini Ketua Komite Pemberantasan Korupsi (KPK), namun ada di antara mereka bukan mewakili parti politik, mungkinkah ini yang perlu dipertimbangkan untuk masa hadapan.

Generasi muda tidak mahu lagi politikus tua semacam Megawati, Ir Hatta Radjasa, Ir Aburizal Bakrie ataupun Surya Paloh, di antara kelemahan mereka adalah tidak punya idea, wawasan ke hadapan untuk membangun bangsa dan negara yang semakin keletihan dan tertatih-tatih untuk berubah kepada kemajuan yang lebih jelas da ada harapan apa lagi kepastian.

No comments: