01 August 2013

Hari itu saya sendiri yang lawan hakim

23 Ramadhan 1434 H. [MOD] -
Petisyen Dun Rungkup ditolak oleh Mahkamah Tinggi Ipoh hanya kerana masalah teknikal. Setelah hakim membuat keputusan menolak dengan kos, saya sebagai pempetisyen memberanikan diri bangun untuk minta izin bercakap. 

Kelihatan pegawai polis yang bertugas cuba bangun untuk menghalang tetapi Yang Arif Hakim membenarkan saya bercakap. 

Dalam kesempatan itu saya bercakap dua perkara. Yang pertama mohon kos yang dikenakan ditolak @ dikurangkan kadarnya. Keran kos yang dikenakan membebankan dan mendera pempetisyen. 

Saya beritahu kos yang dikenakan kepada semua pempetisyen sebelum ini terlalu tinggi dan tidak munasabah. 

Yang kedua saya bercakap sepatutnya kes ini tidak perlu ditolak hanya kerana masalah yang begitu teknikal. 

Penolakan petisyen ini menyekat hak pemetisyen untuk membuktikan dakwaan yang terkandung dalam afidavit. 
Namun hakim tetap dengan keputusannya menolak dengan kos sebanyak RM35 ribu. 30 ribu kepada SPR dan 5 ribu kepada Adun BN. Saya menghormati keputusan yang arif.

Teknikalnya, ada satu salinan avidavit dalam bahasa Melayu dalam satu halaman ditanda tangani oleh peguam, tetapi satu salinan lagi dalam bahasa Inggeris saya menanda tangani. Namun kesilapan penanda tangan itu telah diperbetulkan sebelum ini. 

Yang hairan peguam kita tidak pula dibenarkan bercakap untuk berhujah di mahkamah. Saya sebagai pempetisyen dibenarkan pulak oleh mahkamah bercakap selepas hakim buat keputusan. 

Kalau begitu apa guna ada peguam, lebih baik pempetisyen sahaja yang mewakili dirinya sendiri untuk berhujjah lawan peguam SPR dan umno. 

Tak faham betul sistem perbicaraan pilihanraya kali ini. 

Persoalan lain, mengapa kos-kos yang dikenakan berbeza antara satu sama lain. Rungkup rasanya yang paling rendah berbanding yang lain, ada yang dikenakan sehingga lebih RM100 ribu. 

Isu penolakannya pula berkisar isu teknikal sahaja. Ini menunjukkan hakim boleh guna budi bicara bagi menentukan kos. 

Adilkah sistem perundangan di negara ini? Rakyat berhak buat petisyen bila meragui perjalanan pilihanraya, tetapi petisyen ditolak mentah-mentah di peringkat awal lagi tanpa membenarkan pihak peguam menjawab di mahkamah. 

Sepatutnya bantahan itu yang ditolak supaya bila perbicaraan dijalankan masing-masing pihak akan buat penghujahaan. 

Pempetisyen ada hujahnya, responden juga ada hujahnya. Selepas itu hakim buatlah keputusan. Saya percaya pempetisyen dan rakyat lebih puas hati dengan cara begini sekalipun keputusan tidak menyebelahinya.
Sebelum ini rakyat sering dicabar oleh SPR, kerajaan dan umno untuk failkan petisyen di mahkamah kalau tidak puas hati. 

Bila petisyen dibuat, peringkat awal lagi ditolak dengan alasan-alasan yang begitu teknikal dan setengah tu tidak munasabah.

Jadi apa ertinya petisyen dibenarkan tetapi keputusannya seolah-olah sudah ada. 

Ini menimbulkan persepsi negatif rakyat terhadap sistem perjalanan bicara pilihanraya di negara ini.

* Penulis adalah calon PAS Dun Rungkup, Perak dan membuat petisyen membantah keputusan pilihan raya umum ke 13 untuk Dun ini.

1 comment:

Anonymous said...

Buat repot polis dan saman hakim. Undang2 apa yg dipakai atau ikut sedap rasa je. Atupun ikut cakap umno laknatullah.