21 August 2013

Perintah berkurung jadikan Kaherah ‘bandaraya hantu’

14 Syawal 1434 H. [MOD] -
Harakahdaily/- 

KAHERAH: Beginilah keadaan Kota Kaherah menjelang jam 7 malam apabila junta tentera mengisytiharkan perintah berkurung di lapan wilayah di seluruh negara. 


Kota Kaherah yang terkenal dengan nama ‘kota yang tidak pernah tidur’ ini sentiasa sibuk dengan kenderaan. 



Adalah dianggarkan ebih dari 20 juta orang penduduk menghuni kota metropolitan ini.



Namun selepas pengisytiharan peintah berkurung oleh rejim tentera, bandaraya ini seolah-olah menjadi ‘bandaraya hantu’. 



Tidak ada lagi kenderaan dan hiruk piruk di kota ini dari jam 7 malam sehingga 6 pagi. 



Semua aktiviti perniagaan juga berhenti serta-merta dan kedai-kedai ssemuanya ditutup awal bagi mematuhi perintah ini. 



Kereta-kereta kebal serta trak-trak tentera dan polis dapat dilihat mengawal kawasan-kawasan yang dianggap berpotensi untuk penyokong Presiden Morsi menganjurkan demonstrasi aman. 



Sesiapa sahaja yang melanggar perintah berkurung ini boleh ditangkap dan ada yang cedera ditembak di beberapa wilayah kerana melanggar perintah ini.



Namun sampai bilakah perintah berkurung ini akan dikenakan oleh rejim tentera terhadap seluruh rakyat Mesir? 



Walaupun perintah berkurung diistiharkan, hampir setiap malam masih lagi berjalan demonstrasi aman di banyak wilayah di seluruh Mesir bagi membantah rejim tentera serta kemarahan meraka terhadap pembunuhan beramai-ramai terutamanya di Rabaa Adawiah. 



Inilah realiti Mesir baru di bawah rejim tentera yang merampas kuasa dari Presiden Dr Mohamad Morsi yang dipilih melalui pilihan raya dan demokrasi.


No comments: