05 Mac 2009

Rezeki Hanya Dari Allah

Suatu hari seorang guru bernama Syaqiq Al Balkhi bertanya kepada muridnya Hatim yang telah belajar dengannya selama 30 tahun lebih. Apakah yang telah muridnya itu perolehi setelah sekian lama belajar dengannya

Hatim menjelaskan dia mendapat lima perkara. Penulis akan mengemukakan apa yang Hatim katakan tentang keyakinannya mengenai rezeki yang datang dari Allah SWT.

Kata Hatim, dia memerhati manusia tidak yakin tentang rezeki. Walaupun Allah telah menjanjikan kepada manusia di dalam Al Quran :
وَمَا مِن دَآبَّةٍ فِي الأَرْضِ إِلاَّ عَلَى اللّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

(Hud : 6)

Daabah dalam ayat dia atas ditafsirkan sebagai sebagai binatang yang melata juga ditafsirkan sebagai manusia yang mendiami bumi Allah ini.

Demikianlah janji Allah tentang rezeki yang pasti telah tertulis dan ditentukan oleh Allah SWT. Apalagi sifat orang yang bertaqwa pasti akan diselesaikan masaalah hidupnya dan dikurniakan rezeki dari jalan yang tidak diduga.

Bandinganya jika dua orang yang pergi memancing, walaupun kelengkapan, umpan, tempat atau kolam yang sama dan pada masa yang sama. Pasti hasil antara keduanya berbeza, mungkin seorang memperolihi hasil yang lumayan dari seorang lagi. Inilah gambaran bahawa rezeki itu dari Allah. Cuma manusia hanyalah mampu melakukan ikhtiar. Sesudah itu berserah kepada Allah SWT.

Bergantung harap sampai merempat dengan memohon dari manusia ada batas dan masanya, namun tidak ada batas dan masa permohonan kepada Allah yang Maha Kaya. Apalagi manusia sanggup mengadaikan maruah dan sehingga mengadaikan aqidah kerana sesuap nasi, natijahnya azablah yang selayak baginya. Dunia yang sementara ini jangan kita jadikan matlamat sehingga berlepas harap dengan Allah.

Yakinlah rezeki itu dari Allah.

1 ulasan:

zamri kecik's berkata...

alhamdulillah...