24 April 2009

Petunjuk

“Orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun” (QS. Al-Baqarah: 156).

Apa yang paling dicari setiap hamba di dunia ini? tentunya petunjuk dari Allah SWT. Sebabnya ialah hidup dengan petunjuk Allah kita akan selalu merasa tenang, tidak terombang-ambing, tabah, dan sabar. Perasaan itu akan selalu setia menyertai hati dan pikiran, meskipun di saat di timpa musibah.

Di kala ditimpa musibah, tidak akan segera menyesalinya, apalagi mengutuknya. Sebab, selalu saja terasa bahawa apa yang sudah dimiliki adalah berasal dari Allah, sehingga pada waktunya akan kembali kepada Allah. Makanya, mulut dan hati akan mengiringi setiap musibah kecil atau besar dengan mengucapkan, “Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji`uun”.

Lagipun dalam Al-Qur’an seawalnya sudah dijelaskan bahwa manusia akan dicuba dalam hidup ini. Cubaannya dalam bentuk ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Bagi orang-orang yang tabah ketika ujian itu diberikan, akan menjadi manusia yang berkualiti. Orang-orang itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Allah. Orang-orang seperti itulah yang disebutkan dengan orang-orang yang mendapat petunjuk (QS. Al-Baqarah: 157).

Kerana itu, kita perlu sentiasa berdoa dan berusaha agar selalu hidup dalam petunjuk Allah. Usaha yang penting berupa menjauhi cara hidup yang dilarangNya, seperti berbuat zalim kepada orang lain. Sebab, orang-orang yang zalim disebutkan dalam Al-Qur’an tergolong dari orang yang tidak akan mendapat petunjuk Allah (QS. Al-Qasas: 50).

4 ulasan:

mangchikla berkata...

Ingin dikongsi, du'a Ummu Salamah, wallahu 'aklam :

"Dari Ummu Salamah r.a., katanya dia mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Tidak seorang pun di antara orang-orang muslim yang ditimpa musibah, lalu dibacanya apa yang diperintahkan Allah: "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un. Allahumma ajurni fi musibati, wakhluf li khairan minha." (Sesungguhnya kita datang dari Allah dan kepadanya kita kembali, Ya Allah berikanlah ganjaran kerana musibah ini, berikanlah aku pengganti yang lebih baik daripadanya) nescaya Allah SWT memberi ganjaran kepadanya kerana bencana tersebut dan menggantikan kepadanya yang lebih baik daripadanya, Ummu Salamah berkata lagi: "Semasa Abu Salamah meninggal dunia aku mengucapkan sepertimana yang diperintahkan oleh Rasulullah SAW kepadaku, lalu Allah Taala menggantikan kepadanya (Ummu Salamah) seorang yang lebih baik daripada Abu Salamah (menjadi suaminya) iaitu Rasulullah SAW." (Hadis sahih riwayat Muslim)"

Awanama berkata...

,Di smk panglima bukit gantang pun,hari profesional nya pada 25/4/09 dari jam 8pagi sampai 10 pagi diadakan dengan program poco-poco,kalau guru pun dikehendaki poco-poco macamana nak lahirkan generasi yang berakhlak,adun titi serong tolong buat bantahan dalam hal ini sebab ini berlaku di kawasan titi serong,lagipun isteri ustaz khalil pun ada di situ,boleh tanya dia,sepatutnya program peningkatan profesional ambil pensyarah dari luar bukan nya program yang bukan-bukan dan ada unsur pergaulan bebas... tolong siasat ustaz khalil,amar makruf nahi mungkar

Awanama berkata...

ustaz khalil,

tolonglah siasat apa yang dah berlaku di smk panglima bukit gantang,ada program poco-poco dalam agenda hari profesionalisma,kami tak mahu guru-guru pun dipaksa terlibat dengan aktiviti percampuran bebas ,tolong beri perhatian dalam hal ini....macaman nak lahir generasi berakhlak kalau program peningkatan pun ada acara ini.sepatutnya kalau nak juga buat program,buatlah program yang ok dan jemputlah pensyarah dari ipta barulah dikatakan profesionalima,ini paksa cikgu hadiri program yang ada unsur maksiat...tolong siasat

Awanama berkata...

alah kan setakat senaman dengan muzik dan nak suka-suka tak boleh,jangan jadi ustazah dan ustaz yang kolot lah,dunia dah majulah ....anda semua ni anti kemajuan lah....macamana nak maju .....