01 April 2011

Akhir Umur Dunia

27 Rabiulakhir 1432H. [MOD] -

Hadith:

NABI SAW bersabda, maksudnya: "Sesiapa yang mati pada masa ia dalam keadaan taatkan Allah, beramal soleh, maka ia dibangkitkan oleh Allah hidup kembali dengan keadaan yang menyukakannya; dan sesiapa yang mati pada masa ia dalam keadaan derhaka kepada Allah, berbuat jahat, maka ia dihidupkan kembali dengan keadaan yang mendukacitakannya."

Riwayat Jabir RA

Huraian Hadith:

Setiap perbuatan akan dibalas setimpal dengan segala perkara yang dilakukan. Sekiranya sewaktu hidup di dunia melakukan perkara yang baik dan meninggalkan perkara yang dilarang, pasti ganjaran pahala sedia menanti.

Sebaliknya, jika perbuatan-perbutan keji yang menjadi amalan hidupnya, catatan dosa pula sedia menanti. Ajal maut adalah ketentuan ilahi. Tidak terawal, atau terlewat, walaupun sedetik.

Insya-Allah pintu taubat masih terbuka, selagi nyawa belum sampai ke halkum. Sekiranya seseorang mati dalam keadaan beriman, dibangkitkan kelak dalam kedaan gembira.

Sebaliknya, apabila mati dalam keadaan derhaka, pasti dibangkitkan dalam keadaan mendukacitakan. Setiap orang dibangkitkan mengikut amalan masing-masing.

Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

1 ulasan:

Awanama berkata...

Masih ada lagi kah manusia yg percaya adanya hari perhitungan? Yg diorg ingat adalah hari pertabalan. Hari dimana ditabalkan memegang kuasa tampok pemerintahan setiap 5 tahun sekali!!

Masih ada lagi kah org yg percayakan adanya sakarat?

Kalaulah mereka2 terutama Trio Tua memandang kedlm diri bahawa hari kita semua dijemput kembali adalah rahsia Allah bila2 masa sahaja kita dijemput kembali.

Masih adalagikah org yg percayakan syurga & neraka, alam akhirat?

Kecuali mereka yg benar2 beriman kpdNya....

Robbana la tuzizqulubana ba' da iz hadaitana wahabbala minkladunkkarohmantan inn nakanntal wahhabbbbbbbbb......