10 September 2009

Ziarah

By: agussyafii

Di Bulan suci Ramadhan ada seorang ayah yang mengajak anaknya berziarah ke makam kakek dan neneknya. Setelah berziarah ke makam kakek dan neneknya sang ayah menghampiri makam yang lainnya. Mengetahui hal itu si anak bertanya, 'Makam siapakah ayah?'

'Ini makam gurunya ayah,' jawab sang ayah.

'Apakah guru ayah waktu sekolah dulu? tanya anaknya.

'Bukan,' jawab sang ayah.

'Terus guru waktu ayah dimana?' tanya anaknya kembali.

'Guru kehidupannya ayah. Dulu sewaktu ayah masih muda, orang ini mengancam akan membunuh ayah, karena ayah ketakutan, ayah berlindung kepada Alloh SWT. Ayah menjadi rajin beribadah memohon perlindunganNya. Bukankah pengancam ini telah menjadi gurunya ayah?' jawab sang ayah.

Kebaikan adalah guru, keburukan juga guru. Pujian adalah guru, makian juga guru. Penghargaan adalah guru, ancaman juga guru. Apapun yang hadir di dalam hidup kita adalah guru kehidupan bila kita mampu memetik pelajaran dari setiap peristiwa yang kita alami dalam kehidupan sehari-hari.

Namun seringkali pujian, perhargaan, kebaikan membuat kita menjadi lupa daratan, sementara sakit, makian, ancaman, keburukan menjadikan kita lebih mendekatkan diri kepadaNya. Begitulah cara Alloh SWT agar kita selalu ingat kepadaNya. Tujuannya cuman satu, agar kita bertaqwa kepada Alloh SWT. Itulah makna Ziarah.

Wassalam,
agussyafii

1 ulasan:

Awanama berkata...

semoga saudara agussyafii berdakwah juga kepada warga indonesia di sana sebagaimana dakwah saudara melalui blog ini...alangkah indah dan teguhnya kekuatan Islam andai dua negara ini bersatu hati...